About

Fenomena Itu Bernama Pamer Sedekah


elfaqar - Senin, 25 Oktober 2021. Saya agak gusar belakangan ini, melihat beberapa postingan di dunia maya yang semakin brutal. Pamer harta benda, kemudian memberikannya kepada orang-orang miskin.


Sebagian dari kalian mungkin berpikir bahwa saya hanya iri saja, karena tidak mampu melakukan hal serupa. Seperti itu mungkin ada di dalam lubuk pikiran terdalam, walau hanya sepersekian persen.


Entah siapa yang memulainya dan kapan ini bermula, orang-orang kaya mulai berderma dan merekam hal tersebut di gadget mereka kemudian menyebarkannya di media sosial.


Awalnya saya senang melihat perilaku seperti itu, namun lama kelamaan saya mulai heran. Kemudian muncul beragam pertanyaan di otak kecil ini.


Haruskah memerkan diri saat berderma, bersedakah, dan membantu orang-orang miskin?


Jika cerita Zorro dan Robin Hood itu nyata, apakah mereka akan bersikap sama seperti itu?


Jika dunia modern dan gadget canggih sudah ada di masa sahabat Nabi, apa mungkin Umar bin Khattab akan melakukan hal yang sama?


Kurangkah Raqib sebagai pencatat amal kebajikan dan Tuhan sebagai saksinya?


Fenomena ini masih berlangsung hingga sekarang, merambah ke dunia artis dan influencer khususnya di Ibukota. Sebut saja Baim Wong, Atta Halilintar dan sederet nama lainnya yang saya lupa namanya.


Tidak ada yang salah dari perbuatan baik mereka kepada orang yang kurang mampu, namun lama kelamaan fenomena pamer sedekah ini membuat saya muak.


Begitu sangat inginkah mereka memiliki penonton yang banyak di channel youtube nya? Sampai-sampai harus memamerkan segalanya di khalayak ramai.


Begitu sulitkah menyembunyikan perbuatan baik dari tangan kiri?


Entahlah saya tidak begitu mengerti pikiran orang-orang kaya.

Fenomena Itu Bernama Pamer Sedekah

Fenomena Itu Bernama Pamer Sedekah


elfaqar - Senin, 25 Oktober 2021. Saya agak gusar belakangan ini, melihat beberapa postingan di dunia maya yang semakin brutal. Pamer harta benda, kemudian memberikannya kepada orang-orang miskin.


Sebagian dari kalian mungkin berpikir bahwa saya hanya iri saja, karena tidak mampu melakukan hal serupa. Seperti itu mungkin ada di dalam lubuk pikiran terdalam, walau hanya sepersekian persen.


Entah siapa yang memulainya dan kapan ini bermula, orang-orang kaya mulai berderma dan merekam hal tersebut di gadget mereka kemudian menyebarkannya di media sosial.


Awalnya saya senang melihat perilaku seperti itu, namun lama kelamaan saya mulai heran. Kemudian muncul beragam pertanyaan di otak kecil ini.


Haruskah memerkan diri saat berderma, bersedakah, dan membantu orang-orang miskin?


Jika cerita Zorro dan Robin Hood itu nyata, apakah mereka akan bersikap sama seperti itu?


Jika dunia modern dan gadget canggih sudah ada di masa sahabat Nabi, apa mungkin Umar bin Khattab akan melakukan hal yang sama?


Kurangkah Raqib sebagai pencatat amal kebajikan dan Tuhan sebagai saksinya?


Fenomena ini masih berlangsung hingga sekarang, merambah ke dunia artis dan influencer khususnya di Ibukota. Sebut saja Baim Wong, Atta Halilintar dan sederet nama lainnya yang saya lupa namanya.


Tidak ada yang salah dari perbuatan baik mereka kepada orang yang kurang mampu, namun lama kelamaan fenomena pamer sedekah ini membuat saya muak.


Begitu sangat inginkah mereka memiliki penonton yang banyak di channel youtube nya? Sampai-sampai harus memamerkan segalanya di khalayak ramai.


Begitu sulitkah menyembunyikan perbuatan baik dari tangan kiri?


Entahlah saya tidak begitu mengerti pikiran orang-orang kaya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar